Monday, October 31, 2011

Kongres Gerakan Mahasiswa Sabah 1.0

Kongres Gerakan Mahasiswa Sabah 1.0 yang julung kali diadakan ipada 29 oktober 2011 ini bertujuan untuk menghimpunkan segenap mahasiswa Sabah untuk turut sama berbincang dan berhujah menganai isu-isu yang sedang dimainkan di peringkat nasional. Kongres ini juga sekaligus membuka mata mahasiswa akan peranan dan tanggungjawab yang seharusnya digalas oleh mahasiswa itu sendiri. Hal ini kerana pendidikan mahasiswa hari ini dibentuk hanya sekadar untuk menghadiri kuliah, hanya memfokuskan kecemerlangan akademik semata.


En. Mohd Asyraf Syarafi, Presiden GAMIS sesi 2010/2011


Oleh yang demikian, Kongres ini sedikit sebanyak telah membuka mata peserta yang hadir akan kroniknya masalah dalam kalangan mahasiswa itu sendiri dan seterusnya menampakkan kritikalnya masa depan rakyat Sabah jika tidak dibela. Skop perbincangan kongres kali ini memfokuskan mengenai peranan dan tindakan yang boleh diambil oleh mahaiswa dari sudut pendidikan, ekonomi, politik dan sosial.

Kongres kali ini membawa dua kertas kerja utama yang bertajuk Ekonomi Malaysia dan Kebejatan Sosial Rakyat Malaysia. Kertas kerja pertama ini menampilkan Saudari Nur Syafirah Inan yang juga merupakan Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Kampus Antarabangsa Labuan, merangkap pengerusi Sister in Movement Sabah (SIM). 

Cik Nur Shafira Inan
Kertas kerja yang kedua menampilkan saudara Mohd Khairuddin Bin Daud yang juga merupakan seorang Majlis Perwakilan Pelajar, Universiti Malaysia Sabah dengan kertas kerja yang bertajuk Politik dan Sistem Pendidikan.

En. Mohd Khairuddin Daud
Disamping itu, Saudara Ahmad Syukri Abdul Razak, presiden Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) dan Dr. Mohd Noor Yazid, pensyarah Sekolah Sains Sosial Universiti Malaysia Sabah turut dijemput bagi memberi ulasan terhadap isu yang dibangkitkan. Kongres kali pertama ini dihadiri oleh segenap mahasiswa daripada Universiti Malaysia Sabah (UMS), Universiti Malaysia Sabah Kampus Antarabangsa Labuan (UMSKAL), Universiti Teknologi Mara (UiTM) Sabah, Universiti Tunku Abdul Razak (UniTAR), Institut Perguruan Kent (IPG), Politeknik Kota Kinabalu (PKK), dan wakil daripada Universiti Malaya (UM).

Sesi ulasan kertas kerja bersama Dr. Yazid dan Saudara Ahmad Syukri




Hasilnya, kongres kali ini tampil dengan 4 deklarasi yang merangkumi aspek kependidikan, sosial, politik dan ekonomi Sabah.
Sesi 'press conference'

Kongres ini merupakan rintisan kepada jalan pembuka kepada mahasiswa untuk lebih bersuara dan terbuka terhadap isu-isu nasional. Hakikatnya, mahasiswa merupakan 'third force' kepada perubahan fenomena politik semasa hari ini. Mahasiswa hari ini bukan lagi individu yang boleh digula-gulakan oleh pihak pentadbir!

Tahniah kepada pihak penganjur!

Friday, October 28, 2011

MENJANA MINDA MAHASISWA: KHAS KONGRES GERAKAN MAHASISWA SABAH 1.0

Salam mahasiswa,

Sebelum sampai hari berlangsungnya Kongres Gerakan Mahasiswa Sabah 1.0, ya, yang pertama kali dilakukan di Sabah, terdapat beberapa perkara yang perlu dinilai semula mahasiswa.

Penilaian yang disebutkan disini adalah dari sudut idealisme dan aktivisme mahasiswa itu sendiri, kerana dengan dua perkara ini jika diadun dengan baik maka akan melahirkan mahasiswa yang matang, progresif dan tahan uji.

Selaku seorang mahasiswa, ramai berpendapat bahawa tugas kita disini hanya untuk belajar, mengejar CGPA yang paling tinggi. Adapun yang menyertai persatuan seperti perwakilan pelajar MPP atau JAKMAS demi mendapat cop pasport untuk kediaman semester hadapan. Ini adalah satu pemikiran dan tindakan biasa untuk mahasiswa di rata-rata universiti.

Walaupun saya tidak pasti adakah universiti lain menggunakan kaedah yang sama untuk 'memaksa' mahasiswa menyertai aktiviti anjuran HEP atau MPP itu sendiri atau universiti saya sahaja menggunakan cara itu (cop paspot dan segala sistem yang sama). Mudahnya, mahasiswa menyertai persatuan untuk dirinya sendiri dan lebih cenderung untuk duduk selesa di bawah sistem.Ini juga pemikiran yang sebenarnya dibentuk oleh universiti, mungkin.

Saya masih ingat ketika di tahun satu, saya antara mahasiswa yang rajin turun ke program demi mendapatkan cop pasport kerana saya dimaklumkan benda itu akan memastikan saya terus berada di dalam universiti. Selaku seorang mahasiswa daripada semenanjung, pastinya saya perlukan tempat di kolej untuk mengelakkan menyewa di luar yang kosnya sudah tentu tinggi. Jadi sudah tentu saya mengejar benda itu.

Tidak dinafikan program yang disertai memang baik, tetapi lebih kepada suap menyuap antara pembentang/penceramah dan juga mahasiwa. Program yang mengajak mahasiswa membuka minda amat terhad dan boleh dikatakan tiada. Program ini hanya program biasa yang menjadi takwim tahunan tanpa ada penambahbaikan dari mana-mana pihak.

Maka perkara ini menjadi persoalan berat.

Sejauh mana budaya berfikir yang akhirnya membentuk suatu idealisme diterapkan di kampus?

Kerana mahasiswa tidak pernah didedahkan untuk berfikir mengikut rentak mahasiswa itu sendiri, mahasiswa menjadi mahasiswa kaku. Sama saja dari tahun satu sehingga tahun akhir walaupun lambakan program membina modal insan. Natijahnya mahasiswa menjadi 'self-centered' dan tidak menyumbang. Saya tidak mempunyai statistik di sini untuk menunjukkan kepada anda berapa banyak mahasiswa yang keluar menjadi pendokong dan pencerah kepada intelektual masyarakat diluar sana, tetapi apa yang saya pasti mahasiswa apabila keluar tidak banyak yang menCERAHkan masyarakat.

Terdapat juga mahasiswa yang telah disapa dan dibuka mindanya. Namun, perjuangan yang dilaungkan adalah bermusim. Apabila tiba Pilihan Raya Kampus (PRK), maka dapat dilihat dua kelompok yang berbaju merah dan oren.

Kerana terbiasa dengan paksaan agaknya, apa yang dihidangkan oleh pentadbiran, itu jugak yang dimakan oleh mahasiswa tanpa bertanya halal haram, relevan atau tidak, perlu tak perlu. Ini juga dimakan oleh kelompok yang sedar akan realiti semasa tahap intelektual mahasiswa. Ini lebih kritikal. Dan perlu muhasabah khusus bagi menampar yang sedang lena dibuai angin.

Sangat malang apabila mahasiswa dengan segala keupayaan yang ada disekeliling kita, tiba-tiba memilih untuk tidak mahu berfikir dan berbincang lebih daripada hal yang ada di dalam kocek kita. Yang berbincang lebih pun mungkin pimpinan kampus tetapi bila kepada peringkat ahli, pudar perbincangannya. Masih berkira-kira dengan jadual sendiri. Kita memilih untuk redha kepada perkara yang tidak sepatutnya diredhai dan akhirnya yang terluka adalah negara.

Ini memerlukan pencerahan yang sebenar.

Mahasiswa adalah kelompok anak muda yang mempunyai tenaga dan minda yang masih segar. Idealisme yang dilaungkan adalah satu kemahuan yang jujur dari mahasisa yang inginkan negara mereka menjadi lebih baik.

Gerak geri mahasiswa adalah yang boleh menggegarkan dunia jika kita berjaya membuka minda kita terhadap perkara yang benar dan perkara yang perlu. Tugas mahasiswa adalah untuk berfikir dan bertindak. Tatakala cabaran hidup sedang ruwet dan kondisi politik yang semakin tidak tentu arah sehingga menimbulkan jemu, kebejatan sosial yang membuncah, dan tekanan ekonomi akibat defisit negara yang semakin meningkat, idealisme mahasiswa sangat diperlukan.

Bukan sekadar 'check and balance', tetapi menghasilkan solusi. Mungkin ramai yang akan katakan ini adalah penyataan yang terlampu idealist untuk mahasiswa, tetapi bagi saya ini adalah satu garapan kepada mahasiswa untuk sama-sama berfikir! Kekurangan yang paling ketara pada masa sekarang. Inilah perkara yang harus dicapai oleh mahasiswa, khususnya di Sabah.

Sehubungan dengan kongres yang bakal diadakan, saya mengajak mahasiswa untuk membuka minda demi melihat arus kebangkitan anak muda negara. Diharapkan kongres yang akan diadakan dapat menyuntik idealisme kepada mahasiswa Sabah.

Biarlah laungan 'Hidup Mahasiswa' terus bergema di kampus kita!



Asraf Sharafi Mohd Azhar
Pengerusi GAMIS Sabah

Wednesday, October 26, 2011

Biar Kegembiraan Mereka Menjadi Kegembiraan Aku.

 
Aku bukan sepanjang masa gembira,
kerana aku ada jiwa,
dan hidup aku bukanlah sempurna,
 maka ada lompong yang menerbitkan sedih di sana.

Saban hari ada yang datang,
menyatakan diri mereka kurang gembira,
wujud masalah di sini dan sana,
maka aku berusaha membantu,
memberikan penyelesaian kepada mereka dan mereka,

mereka gembira bila semua usai,
sedang aku kekal terbengkalai,
air mata jatuh berjurai-jurai,
meneruskan kehidupan sebegini,
aku akan hanya kekal sakit,

maka aku berhenti,
berdiri sebentar dan melihat kembali,
mengapa senyuman mereka itu
tidak mampu menjadi kegembiraan diri?

Akhirnya aku lepaskan kesedihan hati,
Sudah usaha sudah,
Tuhan Yang Tidak Memberi,
tanda memang bukan untuk diri,
selesai tugas selesai,
yang tinggal adalah redha daripada hati.

Maka biarlah kegembiraan mereka menjadi kegembiraan aku,
biar tenang galau di dalam kalbu,
biar syukur sahaja yang datang bertamu,
dan kekuatan muncul untuk meneruskan kehidupanku.
 
 
 
 
 
 
 
Hilal Asyraf .1558.251011.Irbid.Jordan
Kitab Usaha.