Wednesday, December 28, 2011

UJIAN.

Allah ada.
Sebab itu kita masih mampu tersenyum. (Hilal Asyraf, 2011)
Sangka baik kepada Allah,
adalah apa yang menyelamatkan kita daripada menjadi manusia yang pahit.
(Hilal Asyraf, 2011)
Nose bleeding. Few months ago.
 ujian orang lain kan lebih berat?

maka kita yang ringan ini mesti bersyukur.
INDAH NIKMAT SIHAT ITU.
Aku juga sama. Moga bermanfaat. Paling tidak banyak, sedikit pun cukup baik.

syaafaakillah kepada sahabat-sahabat K.A.
Doakan saya, diri anda dan kita semua.
 

Monday, December 26, 2011

Bulatan Gumbira Sahabat A.

24 Disember 2011 
Siring-siring Taman Awam Teluk Likas.

Ketika itu. Masa itu. Detik itu. Saya melihat akan ketulusan hati-hati penggerak Islam itu. Tulus dan mulusnya wajah dan hati-hati mereka terzahir dari perbuatan dan pertuturan mereka. Aduh! Indah sungguh teguran ALLAH. Muhasabah diri. Mampukah aku untuk jadi seperti mereka. Tegarkah aku?

Bersama mereka kami membesar mencari dan merangkak menuju ALLAH. Mereka yang bersama kami saat jatuh, sakit dan lemahnya iman-iman kami. Insan-insan ini yang bertungkus-lumus siang dan malam memikirkan keberlangsungan kami di medan ini. Melihat wajah-wajan mereka saya terharu.

Untuk kesekian kalinya, kami masih diberi kesempatan bertemu di Bulatan Gumbira Sahabat A. Pengisiannya cukup ringkas dan santai. Tetapi alhamdulillah, saya terpukul, terpanggil dan tersedar. Nikmatnya. Nikmatnya pengisian Bulatan Gumbira itu.

Bulatan Gumbira ini adalah bertempat di lokasi yang sama. Tahun saja yang berlainan. 18/01/2009

Wajah-wajah ini. Mereka yang banyak mencorakkan kehidupan saya. Sungguh. Mereka tidak pernah jemu.


Dalam Bulatan Gumbira ini saya semakin kenal siapa sebenarnya yang benar-benar tulus berdiri bersama saya, anda, dan kita semua.

ALLAHU~ Saat dan detik itu manis dan terharu. Kek ini dibelanja oleh naqib. Terima kasih.

Mereka. Yang turut berdiri bersama saya. Mereka yang turut meresai manisnya ikatan itu. Ya! Mereka yang bersama dalam bulatan Gumbira ini.

Sungguh, saya merindui untuk duduk bersama di dalam Bulatan Gumbira ini. Hati benar terpukul. Seakan ingin mengalir air mata melihat wajah-wajah yang tidak pernah berlepas tangan ini.


Terima kasih ALLAH. Terima kasih semua.
Moga ALLAH bersama kita.

Saya sayang Bulatan Gumbira ini. 




Bulatan Gumbira anda bagaimana?
Cari dan temui hikmah bersamanya.

Friday, December 9, 2011

Mendasari Ukhuwwah Dengan Keimanan

Surau di puncak bukit itu menggamit seribu nostalgia. Di situlah kami belajar bertatih. Adakalanya terjatuh, adakalanya terluka. Juga pernah hampir berputus asa di jalan yang tidak rata itu, berlopak, berduri, penuh halangan. Nostalgia sakit zaman remaja namanya.

Di situ jugalah hati-hati mula tertaut. Tempat hadirnya tangan-tangan yang membalut luka, memapah untuk sama-sama melangkah. Hingga akhirnya sama-sama bangkit semula. Bersendel bahu saling bantu-membantu. Ini dikatakan persahabatan. Umpama perisai segala bencana.

"Kita tidak memerlukan seseorang yang sempurna untuk dijadikan teman. Tetapi kita memerlukan seorang teman yang membuatkan kita berasa sempurna apabila mengenalinya"

Fizikal surau yang dibina sudah bertahun-tahun ini banyak yang sudah berubah, berwajah baru dan semakin ceria. Alhamdulillah surau ini masih terjaga, walaupun generasi demi generasi sudah silih berganti. Sungguhpun generasi kami sudah berlalu hampir 5 tahun.

Lihat surau di belakang itu. Masih tersergam indah. Ini di antara waktu-waktu terakhir sebelum menamatkan zaman remaja di alam persekolahan. Bersama Kak Nadiah yang banyak mengajar erti kesabaran dan pengorbanan. Tidak jemu mentarbiyyah jiwa-jiwa kosong ini agar rantai-rantai ukhuwwah yang terbina bersalut panji-panji dakwah.

Mengikat Hati dengan Hati.

Itulah yang kami diajar. Hingga tercetus tanggungjawab untuk melahirkan pejuang-pejuang Islam yang ditaut dengan hati. Hanya hati yang mampu menawan hati. Dari hati akan sampai kepada hati. Perlu berhati-hati membawa hati. Hati dan hati hanya mampu disatukan melalui ukhuwwah. Ukhwah atau persaudaraan merupakan nikmat dari kekuatan iman dan ketakwaan yang melahirkan perasaan kasih sayang yang mendalam, rasa saling percaya mempercayai dan hormat-menghormati, sesama insan yang terikat dengan akidah Islamiah. Kesinambungan daripada perasaan ini melahirkan keikhlasan yang tidak berbelah bahagi untuk saling tolong-menolong, berkasih sayang, saling memaafi, setia kawan, dan sikap mulia lainnya. Tidak akan ada ukhwwah tanpa iman dan takwa dan begitu juga sebaliknya.
Sebentar tadi bersama-sama kami berkumpul dan menyaksikan sebuah lagi ukhuwwah yang terbina atas dasar kasih kepada Pencipta. Rentetan dari usaha-usaha murni yang mahu berkongsi rasa berkasih sayang kerana Allah. Hanya Allah yang berkuasa menyentuh hati-hati manusia. Berkuasa menghimpunkannya. Mudah juga untuk membolak-balikkannya.

Dalam kisah mereka, masih banyak liku yang menanti untuk diceritakan pada masa hadapan. Watak-watak sudah nyata, konflik masih ada yang belum tertera. Masa terus berputar mencoretkan kisah-kisah baru, sama-sama kami dan mereka mengharapkan rantaian ukhuwwah yang terbina tidak putus di tengah jalan. Biar kekal hingga ke syurga.

Bertemu dan Berpisah kerana Allah.

Halaqah gabungan sebelum adik-adik Basyirah03 dan Ikhwanul Solihin01 menduduki SPM sebentar tadi menutup tirai usrah untuk sesi 2011. Bukan bermakna ditutup untuk selama-lamanya. Muka surat baru akan dibuka setelah semua menamatkan zaman sekolah menengah. Cabaran demi cabaran baru akan datang silih berganti selepas ini.

Tadi sempat mereka mengutarakan rancangan selepas SPM. Pastinya selepas ini masing-masing akan sibuk dengan komitmen lain. Banyak kekangan untuk berhimpun mengisi rohani walaupun seminggu sekali. Saya doakan agar adik-adik ini akan membesar dewasa dalam landasan yang tepat. Jika ditemukan atas dasar keimanan, berpisah juga seharusnya di atas dasar yang sama. Perlu sentiasa mencari dan ternanti-nanti sesiapa yang sudi melorongkan cahaya buat diri.

Bittaufiq Wannajah fil imtihan adik-adikku.
Semoga impian-impian yang baik menjadi kenyataan.

~Selamat ulang tahun kelahiran adik Hashemi Hashim~




Terima kasih Ninja.
written by Ninja Yuyu!

Sunday, December 4, 2011

Al-Fatihah buatmu Ilman Elani

Kematian, tidak mengenal usia mahupun darjat. Kematian hampir dengan kita, memerhatikan kita setiap masa. Tanpa pun kematian itu memberi peluang untuk kita sedia atau membuka ruang untuk kita menyelesaikan semua masalah dunia hatta mahu menghabiskan sisa usia dengan pekerjaan kita ataupun dengan pembelajaran kita. 

"Mati syahid pada perjuangan fisabilillah, bumi Irbid, Jordan, sekitar jam 3.30 petang hari ini 03 Disember 2011"

Saudaraku, Ilham Eilani, walaupun tidak rapat tetapi semua tahu bahawa beliau merupakan seorang yang baik  , hati dan mudah mesra, berasal dari sabah, hanya kenal dari wajah dan teman satu facebook, kali terakhir berjumpa dengannya adalah di Abel Syimal.. Seperti umum, apabila melayu bertemu melayu, satu senyuman dilemparkan.. dan itulah senyuman terkahir dia buatku.

Pelajar tahun 3, dentist Jordan University of Science & Technology, JUST. 

26 November, 7 hari sebelum, hidungnya asyik berdarah. membuat research di internet dan menjumpaisesuatu yang aneh bertetapan dengan sindrom yang di alami. 

Leukemia adalah sejenis penyakit yang famous dilakonkan oleh filem melayu, kali ini terhinggap pada diri sahabat ini.  Dalam percaya atau tidak, saranan berjumpa dengan doktor di ambil pakai. 

28 November, berserah dan bertawakkal, dengan keputusan ujian, dia redha. Ditahan dan diberikan rawatan yang sempurna di King Abdullah Hospital (KAUH) dan diratapi para sahabat dengan iktiar yang tinggi. Membantu dengan segala usaha dan berdoa dengan segala tawakkal.

Ibubapanya dihubungi, disegerakan hadir, terbang dari seberang sana, dengan harapan dapat menemani permata yang tercinta sehingga sembuh.

Lewat petang hari kedua pada bulan Disember 2011, mendaratlah mereka disisi anakanda tercinta. Berborak, berjenaka, dan memanfaatkan masa setelah sekian lama tidak berjumpa dengan ibu dan bapa tercinta. Seperti berada di Malaysia, seperti rutin harian biasa dan seperti sudah berada dirumah dengan bertemu ahli keluarga, Ilham sangatlah gembira.

Pagi, lebih kurang 10 pagi. 03 Disember 2011, satu artikel dikeluarkan oleh persatuan disini

"زميلنا الهام العاني -سنة ثالثة، ماليزي الجنسية- يتلقى العلاج في مستشفى الملك عبدالله وبحاجة الى نقل صفائح دموية.
بنك الدم لا يستقبل التبرعات اللا من الاردنيين، فمن يملك دم من فصيلة
O+ ويرغب بالتبرع له الرجاء التواصل مع:
أحمد هداية 0779667895

نتمنى له الشفاء العاجل
ولكم جزيل الشكر "

atau dengan terjemahan dalam bahasa inggeris, 

'' Our colleague, Illham Ellani, 3rd year medical student, Malaysian citizen, currently is receiving a treatment in King Abdullah University Hospital, and requires a platelet transfusion.
The blood bank doesn't allow donation except from Jordanians.
Therefore, anybody who has O+ blood group, please contact me, Ahmad Hidayat, at 0779667895''

atau juga dengan terjemahan bahasa melayu yang lebih mudah difahami berserta dengan penerangannya, 

''Bank darah KAUH kekurangan bekalan 'platelet' utk blood group O+..
sesiapa yg mempunyai blood group O+ , diminta ke KAUH (King Abdullah Uni Hosp ) utk menderma platelet..
Saudara kita, Illham Ellani memerlukan yang mencukupi utk penyakit Leukimia yg dialaminya.

p/s : darah O+ dari jenis arab jordan sahaja yg boleh..
darah O+ dari jenis bangsa2 lain tidak boleh..''

bila ditanya, kenapa hanya Jordanian sahaja? Ada tiga jawapan yang diterima dari saudara arab, satu darinya adalah kerana undang-undang, kedua darinya adalah alat untuk mengesan darah O+ untuk bangsa asing tiada di KAUH dan ketiga darinya adalah tiada polisi insuran yang disediakan untuk ajnabi / non Jordanian yang mendermakan darah. Mungkin ketiga-tiganya tidak masuk akal, tapi ini adalah kerahan takdir.

Setelah berkecimpunan mencari dana, jam 03.30 petang samada lebih darinya seminit atau kurang darinya seminit hanya Allah yang tahu, adalah saat terakhir usaha mencari penderma darah O+. 

Irbid pun mendung, Allah lebih menyayangi, hilangnya sebuah permata pejuang fisabilillah. Malam 03 Disember, 09 Muharram. Pemergian selepas Asar. Masih jernih ia adalah 9 Muharram. Syahid pada hari yang mulia. Diuruskan pulang jenazahnya ke Malaysia.
Semoga diletakkan dan dibersamakan bersama-sama orang yang beriman, bertaqwa oleh Allah.

Semua masih gah di ingatan, berborak di status FB yang pertamanya ( 3 post yang terakhir), dengan gurauan surat wasiat dan banyak lagi, kerana masa itu belum terima apa-apa keputusan ujian, tapi akhirnya ia nyata.

Sama-sama sedeqahkan Al-Fatihah.. Nota buat diri sendiri, agar lebih berjaga-jaga. Bersedialah.



Ajal tidak menanti, cuma mengekori.
Tidak kita pergi ke arahnya, cuma ia sentiasa datang kepada kita.
Bersedialah
Syukran atas infonya Akh Kriey Alia 
Alfatihah buat Allahyarham Ilham Elani~



p/s~Friends, Few days ago you ask me, who had died. Here is the answer.

Moga kau dan aku juga sentiasa bersedia. 


Doakan saya.