Wednesday, December 28, 2011

UJIAN.

Allah ada.
Sebab itu kita masih mampu tersenyum. (Hilal Asyraf, 2011)
Sangka baik kepada Allah,
adalah apa yang menyelamatkan kita daripada menjadi manusia yang pahit.
(Hilal Asyraf, 2011)
Nose bleeding. Few months ago.
 ujian orang lain kan lebih berat?

maka kita yang ringan ini mesti bersyukur.
INDAH NIKMAT SIHAT ITU.
Aku juga sama. Moga bermanfaat. Paling tidak banyak, sedikit pun cukup baik.

syaafaakillah kepada sahabat-sahabat K.A.
Doakan saya, diri anda dan kita semua.
 

Monday, December 26, 2011

Bulatan Gumbira Sahabat A.

24 Disember 2011 
Siring-siring Taman Awam Teluk Likas.

Ketika itu. Masa itu. Detik itu. Saya melihat akan ketulusan hati-hati penggerak Islam itu. Tulus dan mulusnya wajah dan hati-hati mereka terzahir dari perbuatan dan pertuturan mereka. Aduh! Indah sungguh teguran ALLAH. Muhasabah diri. Mampukah aku untuk jadi seperti mereka. Tegarkah aku?

Bersama mereka kami membesar mencari dan merangkak menuju ALLAH. Mereka yang bersama kami saat jatuh, sakit dan lemahnya iman-iman kami. Insan-insan ini yang bertungkus-lumus siang dan malam memikirkan keberlangsungan kami di medan ini. Melihat wajah-wajan mereka saya terharu.

Untuk kesekian kalinya, kami masih diberi kesempatan bertemu di Bulatan Gumbira Sahabat A. Pengisiannya cukup ringkas dan santai. Tetapi alhamdulillah, saya terpukul, terpanggil dan tersedar. Nikmatnya. Nikmatnya pengisian Bulatan Gumbira itu.

Bulatan Gumbira ini adalah bertempat di lokasi yang sama. Tahun saja yang berlainan. 18/01/2009

Wajah-wajah ini. Mereka yang banyak mencorakkan kehidupan saya. Sungguh. Mereka tidak pernah jemu.


Dalam Bulatan Gumbira ini saya semakin kenal siapa sebenarnya yang benar-benar tulus berdiri bersama saya, anda, dan kita semua.

ALLAHU~ Saat dan detik itu manis dan terharu. Kek ini dibelanja oleh naqib. Terima kasih.

Mereka. Yang turut berdiri bersama saya. Mereka yang turut meresai manisnya ikatan itu. Ya! Mereka yang bersama dalam bulatan Gumbira ini.

Sungguh, saya merindui untuk duduk bersama di dalam Bulatan Gumbira ini. Hati benar terpukul. Seakan ingin mengalir air mata melihat wajah-wajah yang tidak pernah berlepas tangan ini.


Terima kasih ALLAH. Terima kasih semua.
Moga ALLAH bersama kita.

Saya sayang Bulatan Gumbira ini. 




Bulatan Gumbira anda bagaimana?
Cari dan temui hikmah bersamanya.

Friday, December 9, 2011

Mendasari Ukhuwwah Dengan Keimanan

Surau di puncak bukit itu menggamit seribu nostalgia. Di situlah kami belajar bertatih. Adakalanya terjatuh, adakalanya terluka. Juga pernah hampir berputus asa di jalan yang tidak rata itu, berlopak, berduri, penuh halangan. Nostalgia sakit zaman remaja namanya.

Di situ jugalah hati-hati mula tertaut. Tempat hadirnya tangan-tangan yang membalut luka, memapah untuk sama-sama melangkah. Hingga akhirnya sama-sama bangkit semula. Bersendel bahu saling bantu-membantu. Ini dikatakan persahabatan. Umpama perisai segala bencana.

"Kita tidak memerlukan seseorang yang sempurna untuk dijadikan teman. Tetapi kita memerlukan seorang teman yang membuatkan kita berasa sempurna apabila mengenalinya"

Fizikal surau yang dibina sudah bertahun-tahun ini banyak yang sudah berubah, berwajah baru dan semakin ceria. Alhamdulillah surau ini masih terjaga, walaupun generasi demi generasi sudah silih berganti. Sungguhpun generasi kami sudah berlalu hampir 5 tahun.

Lihat surau di belakang itu. Masih tersergam indah. Ini di antara waktu-waktu terakhir sebelum menamatkan zaman remaja di alam persekolahan. Bersama Kak Nadiah yang banyak mengajar erti kesabaran dan pengorbanan. Tidak jemu mentarbiyyah jiwa-jiwa kosong ini agar rantai-rantai ukhuwwah yang terbina bersalut panji-panji dakwah.

Mengikat Hati dengan Hati.

Itulah yang kami diajar. Hingga tercetus tanggungjawab untuk melahirkan pejuang-pejuang Islam yang ditaut dengan hati. Hanya hati yang mampu menawan hati. Dari hati akan sampai kepada hati. Perlu berhati-hati membawa hati. Hati dan hati hanya mampu disatukan melalui ukhuwwah. Ukhwah atau persaudaraan merupakan nikmat dari kekuatan iman dan ketakwaan yang melahirkan perasaan kasih sayang yang mendalam, rasa saling percaya mempercayai dan hormat-menghormati, sesama insan yang terikat dengan akidah Islamiah. Kesinambungan daripada perasaan ini melahirkan keikhlasan yang tidak berbelah bahagi untuk saling tolong-menolong, berkasih sayang, saling memaafi, setia kawan, dan sikap mulia lainnya. Tidak akan ada ukhwwah tanpa iman dan takwa dan begitu juga sebaliknya.
Sebentar tadi bersama-sama kami berkumpul dan menyaksikan sebuah lagi ukhuwwah yang terbina atas dasar kasih kepada Pencipta. Rentetan dari usaha-usaha murni yang mahu berkongsi rasa berkasih sayang kerana Allah. Hanya Allah yang berkuasa menyentuh hati-hati manusia. Berkuasa menghimpunkannya. Mudah juga untuk membolak-balikkannya.

Dalam kisah mereka, masih banyak liku yang menanti untuk diceritakan pada masa hadapan. Watak-watak sudah nyata, konflik masih ada yang belum tertera. Masa terus berputar mencoretkan kisah-kisah baru, sama-sama kami dan mereka mengharapkan rantaian ukhuwwah yang terbina tidak putus di tengah jalan. Biar kekal hingga ke syurga.

Bertemu dan Berpisah kerana Allah.

Halaqah gabungan sebelum adik-adik Basyirah03 dan Ikhwanul Solihin01 menduduki SPM sebentar tadi menutup tirai usrah untuk sesi 2011. Bukan bermakna ditutup untuk selama-lamanya. Muka surat baru akan dibuka setelah semua menamatkan zaman sekolah menengah. Cabaran demi cabaran baru akan datang silih berganti selepas ini.

Tadi sempat mereka mengutarakan rancangan selepas SPM. Pastinya selepas ini masing-masing akan sibuk dengan komitmen lain. Banyak kekangan untuk berhimpun mengisi rohani walaupun seminggu sekali. Saya doakan agar adik-adik ini akan membesar dewasa dalam landasan yang tepat. Jika ditemukan atas dasar keimanan, berpisah juga seharusnya di atas dasar yang sama. Perlu sentiasa mencari dan ternanti-nanti sesiapa yang sudi melorongkan cahaya buat diri.

Bittaufiq Wannajah fil imtihan adik-adikku.
Semoga impian-impian yang baik menjadi kenyataan.

~Selamat ulang tahun kelahiran adik Hashemi Hashim~




Terima kasih Ninja.
written by Ninja Yuyu!

Sunday, December 4, 2011

Al-Fatihah buatmu Ilman Elani

Kematian, tidak mengenal usia mahupun darjat. Kematian hampir dengan kita, memerhatikan kita setiap masa. Tanpa pun kematian itu memberi peluang untuk kita sedia atau membuka ruang untuk kita menyelesaikan semua masalah dunia hatta mahu menghabiskan sisa usia dengan pekerjaan kita ataupun dengan pembelajaran kita. 

"Mati syahid pada perjuangan fisabilillah, bumi Irbid, Jordan, sekitar jam 3.30 petang hari ini 03 Disember 2011"

Saudaraku, Ilham Eilani, walaupun tidak rapat tetapi semua tahu bahawa beliau merupakan seorang yang baik  , hati dan mudah mesra, berasal dari sabah, hanya kenal dari wajah dan teman satu facebook, kali terakhir berjumpa dengannya adalah di Abel Syimal.. Seperti umum, apabila melayu bertemu melayu, satu senyuman dilemparkan.. dan itulah senyuman terkahir dia buatku.

Pelajar tahun 3, dentist Jordan University of Science & Technology, JUST. 

26 November, 7 hari sebelum, hidungnya asyik berdarah. membuat research di internet dan menjumpaisesuatu yang aneh bertetapan dengan sindrom yang di alami. 

Leukemia adalah sejenis penyakit yang famous dilakonkan oleh filem melayu, kali ini terhinggap pada diri sahabat ini.  Dalam percaya atau tidak, saranan berjumpa dengan doktor di ambil pakai. 

28 November, berserah dan bertawakkal, dengan keputusan ujian, dia redha. Ditahan dan diberikan rawatan yang sempurna di King Abdullah Hospital (KAUH) dan diratapi para sahabat dengan iktiar yang tinggi. Membantu dengan segala usaha dan berdoa dengan segala tawakkal.

Ibubapanya dihubungi, disegerakan hadir, terbang dari seberang sana, dengan harapan dapat menemani permata yang tercinta sehingga sembuh.

Lewat petang hari kedua pada bulan Disember 2011, mendaratlah mereka disisi anakanda tercinta. Berborak, berjenaka, dan memanfaatkan masa setelah sekian lama tidak berjumpa dengan ibu dan bapa tercinta. Seperti berada di Malaysia, seperti rutin harian biasa dan seperti sudah berada dirumah dengan bertemu ahli keluarga, Ilham sangatlah gembira.

Pagi, lebih kurang 10 pagi. 03 Disember 2011, satu artikel dikeluarkan oleh persatuan disini

"زميلنا الهام العاني -سنة ثالثة، ماليزي الجنسية- يتلقى العلاج في مستشفى الملك عبدالله وبحاجة الى نقل صفائح دموية.
بنك الدم لا يستقبل التبرعات اللا من الاردنيين، فمن يملك دم من فصيلة
O+ ويرغب بالتبرع له الرجاء التواصل مع:
أحمد هداية 0779667895

نتمنى له الشفاء العاجل
ولكم جزيل الشكر "

atau dengan terjemahan dalam bahasa inggeris, 

'' Our colleague, Illham Ellani, 3rd year medical student, Malaysian citizen, currently is receiving a treatment in King Abdullah University Hospital, and requires a platelet transfusion.
The blood bank doesn't allow donation except from Jordanians.
Therefore, anybody who has O+ blood group, please contact me, Ahmad Hidayat, at 0779667895''

atau juga dengan terjemahan bahasa melayu yang lebih mudah difahami berserta dengan penerangannya, 

''Bank darah KAUH kekurangan bekalan 'platelet' utk blood group O+..
sesiapa yg mempunyai blood group O+ , diminta ke KAUH (King Abdullah Uni Hosp ) utk menderma platelet..
Saudara kita, Illham Ellani memerlukan yang mencukupi utk penyakit Leukimia yg dialaminya.

p/s : darah O+ dari jenis arab jordan sahaja yg boleh..
darah O+ dari jenis bangsa2 lain tidak boleh..''

bila ditanya, kenapa hanya Jordanian sahaja? Ada tiga jawapan yang diterima dari saudara arab, satu darinya adalah kerana undang-undang, kedua darinya adalah alat untuk mengesan darah O+ untuk bangsa asing tiada di KAUH dan ketiga darinya adalah tiada polisi insuran yang disediakan untuk ajnabi / non Jordanian yang mendermakan darah. Mungkin ketiga-tiganya tidak masuk akal, tapi ini adalah kerahan takdir.

Setelah berkecimpunan mencari dana, jam 03.30 petang samada lebih darinya seminit atau kurang darinya seminit hanya Allah yang tahu, adalah saat terakhir usaha mencari penderma darah O+. 

Irbid pun mendung, Allah lebih menyayangi, hilangnya sebuah permata pejuang fisabilillah. Malam 03 Disember, 09 Muharram. Pemergian selepas Asar. Masih jernih ia adalah 9 Muharram. Syahid pada hari yang mulia. Diuruskan pulang jenazahnya ke Malaysia.
Semoga diletakkan dan dibersamakan bersama-sama orang yang beriman, bertaqwa oleh Allah.

Semua masih gah di ingatan, berborak di status FB yang pertamanya ( 3 post yang terakhir), dengan gurauan surat wasiat dan banyak lagi, kerana masa itu belum terima apa-apa keputusan ujian, tapi akhirnya ia nyata.

Sama-sama sedeqahkan Al-Fatihah.. Nota buat diri sendiri, agar lebih berjaga-jaga. Bersedialah.



Ajal tidak menanti, cuma mengekori.
Tidak kita pergi ke arahnya, cuma ia sentiasa datang kepada kita.
Bersedialah
Syukran atas infonya Akh Kriey Alia 
Alfatihah buat Allahyarham Ilham Elani~



p/s~Friends, Few days ago you ask me, who had died. Here is the answer.

Moga kau dan aku juga sentiasa bersedia. 


Doakan saya.

Sunday, November 27, 2011

Jadi Tukang Kebun Pon Apa Salahnya?

[Kredit]

Seorang kanak-kanak berfikir tentang kerjaya yang mahu diceburinya apabila dia sudah dewasa nanti. Di dalam kepalanya sudah terbayang pekerjaan-pekerjaan tipikal yang dirasakan akan memberikannya kepuasan dan keseronokan; pemandu lori kerana tampaknya sungguh macho, bomba kerana boleh menyelamatkan orang, juruterbang kerana boleh melancong, doktor kerana tiada siapa yang akan melawan cakapnya dan perdana menteri kerana itu adalah cita-cita hampir setiap kanak-kanak di seluruh dunia. 

Tapi dia betul-betul mahu meyakinkan dirinya; pekerjaan apakah yang paling mulia di dalam dunia ini. Kerana ibunya pernah menasihatinya, kalau dah besar nanti, pastikan kamu mencari pekerjaan yang mulia! Maka dia mengambil keputusan, selepas habis sekolah darjah tiganya nanti, dia mahu berjalan-jalan di sekitar bandar (sekolahnya berdekatan dengan sebuah kotaraya yang boleh tahan sofistikatednya) untuk bertanya dengan orang sekitar tentang pekerjaan yang patut diceburinya kelak.

Selepas bunyi loceng tanda tamatnya sesi persekolahan pada hari itu, dia terus bergegas keluar kerana tidak sabar-sabar untuk mengembara mencari jawapan kepada persoalannya itu. Tetapi sempat dia singgah membeli sate ikan dan ais krim roti yang dijual di tepi sekolah. 

Dia menahan bas bernombor dua puluh lapan yang akan berhenti betul-betul di pusat bandar nanti. Ketika menaiki bas, datang satu ilham kepadanya; Apa kata aku mulakan pengembaraan aku dengan bertanya kepada pak cik pemandu bas ni..? Dia tersenyum lebar, gembira dengan cadangan kepala hotaknya itu. 

"Pak cik pemandu bas. Boleh saya tanyakan satu soalan..?"

Pak cik pemandu bas itu sedikit hairan, tapi tersenyum apabila melihatkan kanak-kanak itu benar-benar ikhlas dengan permintaanya.

"Sudah tentu anakku. Silakan.."

"Pak cik, di dalam dunia ni, pekerjaan apakah yang paling mulia sekali..?"

Si pak cik berkerut, terkejut agaknya dengan soalan anak kecil itu. Tetapi dia kemudiannya tersenyum, dan menjawab dengan penuh yakin.

"Sudah tentulah pemandu bas, wahai anakku. Kalau tiada pemandu bas seperti pak cik, sudah tentu kamu, Mak Cik Saodah Sulaiman Sireh, Ah Long Siau dan Rajagobal Singh tidak dapat hendak ke mana-mana. Tanpa pemandu bas seperti pak cik yang memandu bas dan siang malam tanpa henti, sudah tentu ramai yang terkandas tidak dapat berbuat apa-apa."

Pak cik pemandu bas tersenyum, berpuas hati dengan jawapannya. Kanak-kanak itu juga tersenyum mendengar jawapan pak cik pemandu bas itu.

Tiba di pusat bandar, selepas mengucapkan terima kasih kepada pak cik pemandu bas, kanak-kanak itu berjalan-jalan mencari 'mangsa' yang seterusnya. Dia ternampak seorang pegawai polis wanita yang sedang meronda. Dia lantas menuju ke arah pegawai polis itu untuk bertanyakan kepadanya.

"Puan, boleh saya bertanyakan sesuatu?"

"Oh sudah tentu. Adik sesat jalankah..?"

"Oh bukan. Saya ingin bertanya kepada puan, di dalam dunia ini, pekerjaan apakah yang paling mulia sekali..?"

Pegawai polis itu sedikit kaget dengan soalan itu, langsung tidak menyangka itulah soalan yang akan ditanya. Tetapi dia kemudiannya tersenyuum.

"Sudah tentulah pegawai polis adik. Kalau tiada pegawai polis macam kakak ni, sudah tentu kacau-bilau bandar ni. Sudah tentu akan ramai penjenayah dan kutu berahak berkeliaran membuat kekacauan. Kalau tidak ada pegawai polis macam kakak yang telus dan amanah dalam menjalankan tugas, pasti adik sekarang ni sentiasa hidup dalam ketakutan!"

Pegawai polis wanita itu tersenyum, yakin kanak-kanak itu pasti berpuas-hati dengan jawapannya. Kanak-kanak itu tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepada pegawai polis wanita tersebut.

Masih tidak berpuas-hati, kanak-kanak itu berjalan lagi. Dia mencari-cari kalau-kalau ada sesiapa yang tampaknya sesuai untuk menjawab persoalannya itu. Tiba-tiba dia ternampak sebuah klinik di seberang jalan; 'Klinik Liza Salmoneli dan Surgeri.' Pasti Puan Doktor mempunyai jawapan yang memuaskan untuk aku. Doktor kan bijak lagi pandai!

Lantas setelah memandang kiri dan kanan, kemudian memandang kiri dan kanan sekali lagi, setelah yakin selamat untuk melintas, kanak-kanak itu berlari-lari anak (sesuai dengan saiz kakinya) untuk melintas jalan. Dia masuk ke dalam klinik dan mendaftarkan dirinya. Mujurlah kakak yang menjaga kaunter pendaftaran tidak mengesyaki apa-apa. Atau mungkin juga dia sedang sibuk berMukaBuku.

Setelah namanya dipanggil, dia masuk ke dalam bilik bernombor satu dan tertulis 'Dr. Salmiah Buang.' Puan Doktor tersenyum apabila melihat seorang kanak-kanak comel yang memasuki bilik rawatannya.

"Ya anakku. Bagaimana doktor boleh membantu anda..?"

"Doktor, saya datang ni bukan untuk mendapatkan rawatan. Tapi saya nak bertanyakan satu soalan. Bolehkah..?"

Puan Doktor menggaru tudungnya, kerana langsung tidak menyangka itu tujuan kanak-kanak itu ke kliniknya. Tetapi kemudian dia lantas tersenyum; terasa kejam pula sekiranya dia menolak permintaan kanak-kanak itu.

"Sudah tentu anakku. Cuma jangan tanya doktor soalan matematik sudahlah. Dah lama doktor tak buat latihan tambah tolak, darab bahagi!"

Oh, jangan risau doktor. Semua kerja rumah matematik saya, telah saya siapkan. Begini doktor. Saya tertanya-tanya, pekerjaan apakah yang paling mulia di dunia ini..?"

Puan Doktor terkedu sebentar. Biar betul anak kecil ini. Dia cuba menyembunyikan perasaan terkejutnya dengan mengukir sekuntum senyuman sambil berkata:

"Oh itu mudah sahaja anakku. Takkanlah anak tidak tahu, doktorlah pekerjaan yang paling mulia di dalam dunia ini. Tanpa profesion ini, sudah tentu ramai yang akan mati sakit kerana tidak dirawat dengan segera. Jika tidak kerana doktor yang bertungkus-lumus bekerja seperti saya ini, sudah pasti banyak ibu-ibu yang mati ketika bersalin, ramai yang sakit perut kerana cirit-birit yang tidak dirawati dan ramai yang tergaru sana sini kerana kudis yang dibiarkan merebak! Nah, bukankah doktor pekerjaan yang paling mulia..?"

Kanak-kanak itu hanya mengangguk-angguk kepala sambil tersenyum. Puan Doktor tersenyum melihatkan kanak-kanak itu; sangkanya sudah pasti si anak kecil yakin dengan jawapannya itu.

"Terima kasih, doktor."

"Sama-sama anakku."

Kanak-kanak itu pergi meninggalkan klinik sambil menghisap lolipop yang diberikan oleh Puan Doktor. Dia masih tidak berpuas hati dengan jawapan-jawapan yang diterimanya, walaupon sudah ditanyakan kepada pak cik pemandu bas, pegawai polis wanita dan Puan Doktor.

Arakian dia pon berjalan-jalan lagi, mencari-cari calon yang sesuai untuk menjawab persoalannya itu. Sekiranya dia ternampak atau terserempak dengan mana-mana lelaki atau wanita yang tampaknya seperti bekerjaya, dia pasti akan berjumpa dengan mereka dan bertanyakan soalan yang sama setiap masa; pekerjaan apakah yang paling mulia di dunia?

Setiap orang yang dijumpainya pasti akan memberikan jawapan yang hampir serupa; bahawanya pekerjaan merekalah yang paling mulia. Akan diberikan pelbagai alasan dan jawapan untuk menyokong kenyataan mereka itu. Dan semua daripada mereka yang memberikan jawapan tampak puas dan yakin dengan jawapan mereka itu. 

Tetapi kanak-kanak itu masih tidak berpuas hati dengan jawapan-jawapan yang diterimanya. Baik juruterbang yang dia terserempak sedang menikmati teh tarik di sebuah warung mamak atau tuan hakim yang arif lagi bijaksana, yang ditemuinya sedang membeli kad pra-bayar untuk menambah nilai telefon bimbitnya. Kalau begitu, aku kena jadi semuakah..? Sebab semuanya mulia..? Adoyai. 

Sehinggalah dia pulang ke sekolahnya semula dengan menaiki bas bernombor dua puluh lapan jua. Dia menceritakan apa yang ditemui dan didengarinya sepanjang pengembaraan mininya itu kepada salah seorang gurunya yang ditemui di kawasan perkarangan sekolah.

"Haha.. Patutlah kamu tidak berpuas hati. Jawapan yang mereka berikan semuanya salah. Kamu tahu apa pekerjaan yang paling mulia di dunia..?"

"Apa dia cikgu?"

"Kerjaya sebagai seorang gurulah! Tanpa seorang guru, tidak mungkin ada juruterbang, peguamcara dan peguambela, doktor gigi, jurutera petroleum dan semua semua itu! Tanpa ada orang seperti saya, yang ibaratnya lilin yang membakar diri demi menerangkan kawasan sekitarnya, tidak mungkin anak bangsa akan terdidik, menjadi orang-orang yang mulia..! Maka, pastilah guru itu yang lebih mulia, kerana berjaya melahirkan insan-insan yang mulia!"

Guru tersebut tersenyum puas sambil mengangkat tangan kanannya dan membuat gaya Otromen Daina sebagai tanda dia telah menjawab soalan anak didiknya itu dengan sebaik-baiknya. Kelihatan butir-butir peluh kecil terbentuk pada dahi kanak-kanak itu.

Walaupun jawapan gurunya itu seperti benar dan meyakinkan, namun kanak-kanak itu masih tidak berpuas hati. Dia merasakan tiada lagi jawapan yang benar-benar menenangkan hati dan perasaannya. Dia lantas duduk termenung di gazebo berdekatan dengan padang sekolah, sedang merumuskan dan cuba untuk membuat kesimpulan daripada jawapan-jawapan yang diterimanya.

"Kenapa ni nak..? Pak cik nampak daripada tadi anak macam susah hati je..?"

Kanak-kanak itu tersentak daripada lamunannya. Pak Cik Mukhlis Ihsan, tukang kebun sekolah menegurnya. Kanak-kanak itu tersenyum; pertama kerana tidak sangka ada orang yang mengambi berat tentang dirinya dan kedua kerana dia memang suka melihat Pak Cik Mukhlis Ihsan - wajahnya sentiasa ceria dan putih bercahaya. 

"Takde apa pak cik. Saya cuma ada satu soalan yang sehingga kini saya masih belum ketemu jawapannya. Err, pak cik nak dengar?"

Pak Cik Mukhlis Ihsan tersenyum mesra mendengarkan permintaan anak kecil itu. Dia lantas duduk di sebelah kanak-kanak itu.

"Sudah tentu anakku. Dan kalau pak cik boleh jawab, pak cik akan cuba jawab."

"Begini pak cik. Saya sudah bertanyakan soalan ini kepada begitu ramai orang, tapi jawapan mereka semuanya sama. Saya tanyakan kepada mereka, pekerjaan apakah yang paling mulia di dunia ini. Dan tiada sebab lain saya bertanyakan soalan itu melainkan kerana saya mahu bekerja dengan pekerjaan yang paling mulia di dunia ini apabila saya sudah dewasa kelak!"

"Jadi? Apa jawapan yang kamu terima?"

"Itulah. Semuanya pun mengatakan yang pekerjaan mereka yang paling mulia. Dan semuanya ada alasan dan hujah masing-masing yang boleh diterima. Maka kini saya tidak pasti lagi pak cik; sama ada saya patut menjadi seorang doktor, jurutera, arkitek, tukang masak atau seorang guru!"

"Hahaha.. Begitu. Hhhmm, kamu mahu mendengar jawapan pak cik pula..?"

"Pastilah! Tapi... Adakah pak cik akan mengatakan juga yang menjadi tukang kebun itu pekerjaan yang paling mulia..? Kerana tanpa tukang kebun macam pak cik, pastilah sekolah tidak terjaga dan ceria..?"

"Hahaha.. Tidak anakku. Itu bukan jawapan pak cik. Kamu betul-betul mahu tahu apakah itu pekerjaan yang paling mulia di dalam dunia..? Malah di seluruh alam semesta adanya juga..?"

"Wah! Sudah tentu sudah tentu! Apakah itu pekerjaan yang paling mulia pak cik..?? Cepat cepat, tolong beritahu saya!"

"Pekerjaan yang paling mulia, anakku.. Adalah apa-apa pekerjaan yang dilakukan ikhlas dan ihsan keranaNya. Bukan untuk menunjuk-nunjuk. Bukan untuk berbangga-bangga. Dan bukan juga untuk mengejar dunia. Tetapi pekerjaan yang dilakukan semata-mata untuk mencari keredhaanNya. Pekerjaan yang dilakukan untuk mencari rezeki yang halal dan ada berkatnya.

Dan yang lebih utama, pekerjaan yang paling mulia itu adalah pekerjaan yang mendatangkan manfaat dan faedah bukan sahaja kepada diri si pekerja itu, tetapi juga kepada orang di sekitarnya. Dia bekerja bukan untuk dirinya, tetapi memberi khidmat setia kepada orang ramai tanpa dipinta. Tidaklah dia melalui sesuatu tempat itu melainkan dia meninggalkan mutiara dan permata yang berharga jua."

"... Jadi.. Pekerjaan seperti pak cik, menjadi tukang kebun pun boleh jadi pekerjaan yang paling mulia..?

"Hahaha.. Pekerjaan seperti pak cik ini tidak ada apa-apa anakku. Pak cik hanyalah seorang insan hina yang biasa, yang tinggal di duniaNya mengharapkan belas ihsanNya. Pak cik hanyalah seorang manusia dina, yang setiap hari bergantung harap padaNya..."

Pak Cik Mukhlis Ihsan menghadiahkan senyuman mesra kasih-sayang kepada kanak-kanak itu, bingkas bangun dan menyambung melakukan kerja-kerjanya. Kanak-kanak itu terdiam dan berfikir sejenak, menghadam kata-kata Pak Cik Mukhlis Ihsan.

Dia kemudiannya lantas bangun, terukir senyuman puas pada bibirnya. Matanya bersinar-sinar terang, bersih dan penuh keyakinan.

Ya, aku sudah tahu apa yang aku nak jadi nanti!

-gabbana-

Salam tahun baru 1433H buat semua pembaca APG. Umur kita sudah meningkat, umur dunia juga sudah semakin tua. Kita tidak punya banyak masa lagi untuk mengejar keredhaaNya yang hakiki, tahu...??




seriously, credit to Gabbana!




ingat, benda kecil kalau ikhlas, itulah yang paling baik di sisi ALLAH :) 

Wednesday, November 16, 2011

ISLAMIC SUMMER CAMP G5!

Assalamu'alaikum WBT

Untuk makluman muslimin dan muslimat, ahli-ahli Kelab Remaja Ukhuwwah dan sesiapa yang berminat untuk mengisi waktu cuti sekolah dengan aktiviti bermanfaat.

Persatuan Siswazah Sabah akan menganjurkan sebuah kem outdoor iaitu Islamic Summer Camp(ISC) untuk kali yang ke-5 seperti butiran yang berikut:

Tarikh: 16-18 Disemberr 2011
Tempat: KK Adventure Park
Yuran: RM30

Terbuka kepada semua remaja yg berusia 15-19 tahun. Terdapat pelbagai pengisian yang menarik menanti anda seperti aktiviti pembinaan jati diri, kepimpinan dan kepentingan berdakwah yang melibatkan fizikal dan rohani.

Tempat program menyediakan prasarana untuk pelbagai aktiviti yg cukup menyeronokkan seperti, kayak, flying fox, wall climbing, permainan tepi pantai dan lain-lain.

Penyertaan TERHAD kepada 100 orang peserta (Ahli KRU sahaja) yang terawal sahaja. Nama akan dimasukkan selepas pembayaran RM30 dilakukan. Boleh terus menghubungi saya, saudari Insyirah di talian 013-5509496 ataupun saudari emaliza di talian 013-5550516 untuk pendaftaran dan keterangan lanjut.

Boleh melayari laman http://d-kru.blogspot.com/2010/12/islamic-summer-camp-2010.html untuk melihat laporan aktiviti ISC yang sudah pernah diadakan sebelum ini 

Jom ajak teman-teman! Cepat-cepat sebelum terlepas!


Jom! Ikut ISC 2011!

NOTA:
  • Peserta perlu membayar yuran RM 30 sebelum program bermula kepada urusetia
  • Hanya peserta yang disenaraikan sahaja layak mengikuti program
  • Sebarang soalan dan masalah hubungi nombor yang disediakan
  • Hubungi Sdra Zulhimey (013-7143840) atau Sdri Emaliza (013-5550516) untuk pendaftaran.
  • Layari http://on.fb.me/sFG8YW untuk maklumat lanjut dan terkini.

Testimonials Mantan Peserta ISC

Nurul Insyirah binti Sunoto (ISC Generasi Pertama, G.1)
Mahasiswi Mujamma’ Fatah Islami, Dimasyq, Syria 


“Alhamdulillah, setinggi kesyukuran dipanjatkan kepada Allah atas peluang yang diberikan kepada saya untuk menyertai ISC Kali Pertama di Kg. Teraiyung, Tuaran pada tahun 2007. Program ini memberikan sentuhan pengisian yang baik kepada pembangunan para remaja sama ada dari sudut luaran mahupun spiritual. Kepelbagaian aktiviti yang disediakan menjurus kepada kepimpinan, dakwah, dan berorganisasi mampu memberikan impak dinamik kepada para peserta. Bahkan, modul-modul yang disediakan juga mencambahkan ikatan ukhuwwah dan seterusnya memupuk kerjasama di antara peserta program. Melalui program inilah saya mula mula berjinak-jinak menembusi arena dakwah setelah diberi kefahaman akan kewajipan dan kepentingannya. Justeru, program ISC inilah titik tolak bermulanya saya menanam azam mendalami ilmu agama untuk membantu mengembangkan Islam dalam kalangan masyarakat Sabah khususnya dan mengajar saya erti sebuah kehidupan”.


Mohd Shahfieq bin Sabdin (ISC Generasi Kedua, G.2)
Mahasiswa Uni. Malaysia Sabah
“Alhamdulillah. Rentetan daripada menyertai KRIS (AJK) & KRC (Peserta), saya dapat mengaplikasikan semua teori dan ilmu dalam program ISC ini. Terjun ke dalam masyarakat, itu yang boleh disimpulkan dalam segenap aktiviti ISC. Melihat keadaan dan ‘sakit’nya masyarakat mampu membuahkan kesedaran kepada peserta. Bagi saya, ini merupakan satu program yang sangat baik dari segi konsep, modus operandi dan praktikalnya”.


Mohd Fazrin (ISC Generasi Ketiga, G.3)
Mahasiswa Uni. Tun Abdul Razak
“Pengalaman sebagai peserta ISC sangat menyeronokkan. Kuliah Dasar yang disampaikan telah membuka minda saya. Saya sangat berharap agar program seperti ini dapat dijalankan terutamanya untuk pelajar peringkat universiti selain untuk pelajar sekolah menengah. Ini kerana masih ramai dalam kalangan mereka yang leka dan tidak sedar akan tuntutan dakwah khasnya di Sabah”.


Ummul Izzatin Mardiah binti A. Ghaffar (ISC Generasi Keempat, G.4)
Mahasiswi Politeknik Sultan Abdul Halim Muadzam Shah
“ISC merupakan satu program yang mana ia mempunyai kelainannya yang tersendiri daripada program-program yang lain. Dari sudut pengisian yang dibawa serta pendekatan da’wah yang lebih mendalam serta mudah difahami diketengahkan serta diperkenalkan kepada peserta. Rentetan itu, ia membuatkan jiwa-jiwa yang masih mentah mudah dilentur dari awal lagi supaya bisa mereka membesar segar di dalam tarbiyyah Islam dari masa ke semasa dalam keadaan dunia kini yang makin mencabar”.


Voon Hai Ming (ISC Generasi Keempat, G.4)
Mahasiswa Uni. Malaysia Sabah
‘Peserta Non-Muslim’.
“Program ini dapat mengukuhkan aqidah seseorang muslim. Teruskan usaha dalam mengIslamkan kehidupan”.



NOTA:
  • Peserta perlu membayar yuran RM 30 sebelum program bermula kepada urusetia
  • Hanya peserta yang disenaraikan sahaja layak mengikuti program
  • Sebarang soalan dan masalah hubungi nombor yang disediakan
  • Hubungi Sdra Zulhimey (013-7143840 begin_of_the_skype_highlighting            013-7143840      end_of_the_skype_highlighting) atau Sdri Emaliza (013-5550516 begin_of_the_skype_highlighting            013-5550516      end_of_the_skype_highlighting) untuk pendaftaran.
  • Layari http://on.fb.me/sFG8YW untuk maklumat lanjut dan terkini.

 

Saturday, November 5, 2011

Erti Hidup Pada Memberi.

Semakin meningkat usia, semakin banyak perkara yang kita pelajari. kadang-kadang pelajaran yang Allah beri boleh jadi secara langsung atau tidak langsung. Contohnya, ketika kita sedang melakukan proses pengiraan subjek matematik di dalam kelas, ada cikgu atau kawan-kawan yang akan menegur kita sekiranya berlaku kesilapan di dalam pengiraan tersebut. Itu merupakan teguran daripada ALLAH yang diberikan secara langsung.

Namun, ada beberapa perkara yang mengambil masa bertahun-tahun untuk difahami. Ya, bertahun-tahun. Itu merupakan soal kehidupan. Mak yang ajar. Dan sekarang saya faham.

Mak. Sudi Binti Mansyur.


#Scene 1

Mak : Pegi beli ikan di luar.
Saya : Hah? sekarang? 
Mak : iya.. kenapa?
Saya : oh, ndak.. sapa yang mau makan ikan?
Mak : Tu, kucing.. Belum lagi makan.

Dulu saya tidak faham, kenapa perlu beri kucing makan, sedangkan kita sendiri tidak cukup makan. Pernah suatu ketika tiada langsung makanan tengah hari. Mak cakap, "tiada benda yang boleh dimasak". Lalu ketika itu saya semakin hairan, kenapa perlu kita beri kucing makan. Namun hari ini saya tahu akan jawapannya, kerana, erti hidup itu pada memberi.


#Scene 2

Bila mak dapat bayaran gaji yang pertama, mak bagi RM10 untuk jiran sebelah. Saya hairan dan marah, kenapa perlu bagi orang, sedangkan kita juga masih terkial-kial untuk sesuap nasi. Kenapa perlu bagi orang sedangkan kita sendiri masih berlapar. 
Itu fikiranku suatu ketika dulu. Namun hari ini saya semakin mengerti soal kehidupan. Saya belajar dari mak. Saya semakin faham akan tindakan mak. Kerana mak tahu, erti hidup itu pada memberi.



#Scene 3

Malam takbir Hari Raya Korban. Kami masih bertungkus lumus menyiapkan juadah raya, sedang jam sudah menujukkan jam 1 pagi. Mata semakin mengantuk, badan semakin letih. Kakak, adik kembar, semua sudah tewas. Tinggal saya dan adik lelaki terdiam kepenatan sambil mencuci ayam. Ikutkan hati, mahu sahaja saya tinggalkan kerja itu dan pergi berehat. Tetapi, melihatkan mak yang masih bekerja, kami gagahi juga. Seusai mencuci ayam, mak akhirnya memecah kesunyian.

Mak : Pegi la kamu naik, habis juga suda kerja.

Ketika dan waktu itu, dapur masih berselerak. Belum dikemas.
Oleh kerana terlalu keletihan kami pergi meninggalkan mak yang masih menguruskan makanan di dapur. Saya befikir, kenapa mak izinkan kami untuk berehat sedangkan kerja yang perlu dilakukan itu masih banyak. Lalu jawapannya tetap sama, kerana mak tahu dan faham bahawa erti hidup itu pada memberi.



#Scene 4

Hazizul Hakim.
Makanan kegemaran -  Jagung Rebus.

Ryhanna Allysa.
Hobi - Ber 'make up'.

Bila cuti semester bermula, saya hairan kenapa ada anak jiran di rumah. Ryhanna Allysa dan Hazizul Hakim. Diskusi bersama mak menjelaskan, ibu bapanya pergi bekerja dan minta pertolongan untuk dijaga. Ketika itu saya sedikit tidak berpuas hati, kenapa perlu diterima tawaran ini, sedangkan jahitan yang perlu disiapkan masih banyak. Kerja-kerja rumah juga kita masih tidak menang tangan. 
Dan hari ini saya semakin faham. Kerana mak faham bahawa erti hidup itu pada memberi. Saya juga semakin faham.



Dan kerana kefahaman yang ada pada mak itu, hari ini, walaupun kita orang susah, tetapi hidup kita tidak meminta. Dan perkara inilah yang saya mengambil masa bertahun-tahun untuk memahaminya. Hari ini saya semakin faham bahawa erti hidup ini adalah pada memberi, berkongsi dan berkorban.



kerana mungkin mak faham akan hadis Rasulullah ini.

Baginda s.a.w. bersabda: 


"Sesungguhnya berita yang akan disampaikan oleh bumi ialah bumi menjadi saksi terhadap semua perbuatan manusia, sama ada lelaki ataupun perempuan terhadap apa yang mereka lakukan di atasnya. Bumi akan berkata: Dia telah melakukan itu dan ini pada hari itu dan ini. Itulah berita yang akan diberitahu oleh bumi." (Hadis riwayat Imam Tirmizi). 



Tuesday, November 1, 2011

Pelajar UiTM dinasihat henti tulis tentang Aziz Bari

Seorang mahasiswa Universiti Teknologi Mara (UiTM) Shah Alam dipanggil pihak pentadbiran universiti itu semalam berkaitan tulisan dalam blognya yang "menghentam" Universiti Islam Antarabangsa (UIA) berhubung isu penggantungan tugas Prof Dr Abdul Aziz Bari.

NONEKhalid Mohd Ismath dipanggil oleh timbalan dekan hal ehwal pelajar UiTM tengahari semalam, yang "menasihatkannya" supaya berhenti menulis tentang isu Abdul Aziz dan tidak lagi menghentam pentadbiran UIA.

Khalid (kiri) adalah mahasiswa tahun satu Fakulti Undang-undang dan merupakan timbalan presiden Kumpulan Aktivis Mahasiswa Independen (KAMI).

"Pihak atasan sudah tahu mengenai perkara ini. Mereka tengah berbincang mengenai tulisan Khalid (itu)," kata sumber yang rapat dengan Khalid.

Menurut sumber itu, dalam tulisan dalam blognya, Khalid menyifatkan penggantungan tugas pakar perlembagaan itu sebagai adalah tidak patut dan mengajak semua pihak turun berdemonstrasi membantahnya Selasa lalu.

Sebelum itu, ratusan pelajar universiti tempatan mengadakan demonstrasi selepas solat Jumaat di UIA membantah penggantungan Dr Aziz Bari.
Bagaimanapun, kira-kira 50 aktivis Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) menukar rancangan untuk berdemonstrasi itu, dengan mengadakan protes secara senyap.

Perkataan 'kurang enak'
Mereka berhimpun di perkarangan masjid kampus berkenaan, dengan menyalakan lilin dan mengangkat beberapa poster antaranya tertulis "Mahasiswa tuntut kebebasan akademik" dan "Bebaskan universiti dari cengkaman politik".
Menurut sumber lagi, Khalid dikatakan menggunakan perkataan yang "kurang enak" terhadap pentadbiran UIA.

azlanSusulan perjumpaan tersebut, sumber berkenaan berkata Khalid akur dengan arahan bahagian Hal Ehwal Pelajar (HEP) yang meminta beliau membuang tulisan tersebut.
UIA menggantung tugas Abdul Aziz sebagai pensyarah undang-undang kerana didakwa "memberikan kenyataan yang bertentangan dengan kepentingan universiti".
Beliau diberi masa sehingga 25 Oktober depan untuk menjawab surat tunjuk sebab yang dikeluarkan terhadapnya.

Ia berikutan reaksinya sebelum ini yang mengulas titah Sultan Selangor berhubung isu pemeriksaan sebuah gereja Methodist di Damansara Utama.

Abdul Aziz dipetik berkata, Sultan Selangor sebagai ketua agama negeri mempunyai hak campurtangan tetapi ia perlu selaras dengan ajaran Islam.
Isnin lalu, pihak pentadbiran UIA telah menarik balik penggantungan pakar perlembagaan itu sebagai pensyarahnya berkuatkuasa serta-merta.

Abdul Rahim Sabri
12:32PM Okt 28, 2011

sumber malaysiakini.



Tahniah akh! Ujian ALLAH tanda kasih sayang.

Monday, October 31, 2011

Kongres Gerakan Mahasiswa Sabah 1.0

Kongres Gerakan Mahasiswa Sabah 1.0 yang julung kali diadakan ipada 29 oktober 2011 ini bertujuan untuk menghimpunkan segenap mahasiswa Sabah untuk turut sama berbincang dan berhujah menganai isu-isu yang sedang dimainkan di peringkat nasional. Kongres ini juga sekaligus membuka mata mahasiswa akan peranan dan tanggungjawab yang seharusnya digalas oleh mahasiswa itu sendiri. Hal ini kerana pendidikan mahasiswa hari ini dibentuk hanya sekadar untuk menghadiri kuliah, hanya memfokuskan kecemerlangan akademik semata.


En. Mohd Asyraf Syarafi, Presiden GAMIS sesi 2010/2011


Oleh yang demikian, Kongres ini sedikit sebanyak telah membuka mata peserta yang hadir akan kroniknya masalah dalam kalangan mahasiswa itu sendiri dan seterusnya menampakkan kritikalnya masa depan rakyat Sabah jika tidak dibela. Skop perbincangan kongres kali ini memfokuskan mengenai peranan dan tindakan yang boleh diambil oleh mahaiswa dari sudut pendidikan, ekonomi, politik dan sosial.

Kongres kali ini membawa dua kertas kerja utama yang bertajuk Ekonomi Malaysia dan Kebejatan Sosial Rakyat Malaysia. Kertas kerja pertama ini menampilkan Saudari Nur Syafirah Inan yang juga merupakan Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Kampus Antarabangsa Labuan, merangkap pengerusi Sister in Movement Sabah (SIM). 

Cik Nur Shafira Inan
Kertas kerja yang kedua menampilkan saudara Mohd Khairuddin Bin Daud yang juga merupakan seorang Majlis Perwakilan Pelajar, Universiti Malaysia Sabah dengan kertas kerja yang bertajuk Politik dan Sistem Pendidikan.

En. Mohd Khairuddin Daud
Disamping itu, Saudara Ahmad Syukri Abdul Razak, presiden Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) dan Dr. Mohd Noor Yazid, pensyarah Sekolah Sains Sosial Universiti Malaysia Sabah turut dijemput bagi memberi ulasan terhadap isu yang dibangkitkan. Kongres kali pertama ini dihadiri oleh segenap mahasiswa daripada Universiti Malaysia Sabah (UMS), Universiti Malaysia Sabah Kampus Antarabangsa Labuan (UMSKAL), Universiti Teknologi Mara (UiTM) Sabah, Universiti Tunku Abdul Razak (UniTAR), Institut Perguruan Kent (IPG), Politeknik Kota Kinabalu (PKK), dan wakil daripada Universiti Malaya (UM).

Sesi ulasan kertas kerja bersama Dr. Yazid dan Saudara Ahmad Syukri




Hasilnya, kongres kali ini tampil dengan 4 deklarasi yang merangkumi aspek kependidikan, sosial, politik dan ekonomi Sabah.
Sesi 'press conference'

Kongres ini merupakan rintisan kepada jalan pembuka kepada mahasiswa untuk lebih bersuara dan terbuka terhadap isu-isu nasional. Hakikatnya, mahasiswa merupakan 'third force' kepada perubahan fenomena politik semasa hari ini. Mahasiswa hari ini bukan lagi individu yang boleh digula-gulakan oleh pihak pentadbir!

Tahniah kepada pihak penganjur!

Friday, October 28, 2011

MENJANA MINDA MAHASISWA: KHAS KONGRES GERAKAN MAHASISWA SABAH 1.0

Salam mahasiswa,

Sebelum sampai hari berlangsungnya Kongres Gerakan Mahasiswa Sabah 1.0, ya, yang pertama kali dilakukan di Sabah, terdapat beberapa perkara yang perlu dinilai semula mahasiswa.

Penilaian yang disebutkan disini adalah dari sudut idealisme dan aktivisme mahasiswa itu sendiri, kerana dengan dua perkara ini jika diadun dengan baik maka akan melahirkan mahasiswa yang matang, progresif dan tahan uji.

Selaku seorang mahasiswa, ramai berpendapat bahawa tugas kita disini hanya untuk belajar, mengejar CGPA yang paling tinggi. Adapun yang menyertai persatuan seperti perwakilan pelajar MPP atau JAKMAS demi mendapat cop pasport untuk kediaman semester hadapan. Ini adalah satu pemikiran dan tindakan biasa untuk mahasiswa di rata-rata universiti.

Walaupun saya tidak pasti adakah universiti lain menggunakan kaedah yang sama untuk 'memaksa' mahasiswa menyertai aktiviti anjuran HEP atau MPP itu sendiri atau universiti saya sahaja menggunakan cara itu (cop paspot dan segala sistem yang sama). Mudahnya, mahasiswa menyertai persatuan untuk dirinya sendiri dan lebih cenderung untuk duduk selesa di bawah sistem.Ini juga pemikiran yang sebenarnya dibentuk oleh universiti, mungkin.

Saya masih ingat ketika di tahun satu, saya antara mahasiswa yang rajin turun ke program demi mendapatkan cop pasport kerana saya dimaklumkan benda itu akan memastikan saya terus berada di dalam universiti. Selaku seorang mahasiswa daripada semenanjung, pastinya saya perlukan tempat di kolej untuk mengelakkan menyewa di luar yang kosnya sudah tentu tinggi. Jadi sudah tentu saya mengejar benda itu.

Tidak dinafikan program yang disertai memang baik, tetapi lebih kepada suap menyuap antara pembentang/penceramah dan juga mahasiwa. Program yang mengajak mahasiswa membuka minda amat terhad dan boleh dikatakan tiada. Program ini hanya program biasa yang menjadi takwim tahunan tanpa ada penambahbaikan dari mana-mana pihak.

Maka perkara ini menjadi persoalan berat.

Sejauh mana budaya berfikir yang akhirnya membentuk suatu idealisme diterapkan di kampus?

Kerana mahasiswa tidak pernah didedahkan untuk berfikir mengikut rentak mahasiswa itu sendiri, mahasiswa menjadi mahasiswa kaku. Sama saja dari tahun satu sehingga tahun akhir walaupun lambakan program membina modal insan. Natijahnya mahasiswa menjadi 'self-centered' dan tidak menyumbang. Saya tidak mempunyai statistik di sini untuk menunjukkan kepada anda berapa banyak mahasiswa yang keluar menjadi pendokong dan pencerah kepada intelektual masyarakat diluar sana, tetapi apa yang saya pasti mahasiswa apabila keluar tidak banyak yang menCERAHkan masyarakat.

Terdapat juga mahasiswa yang telah disapa dan dibuka mindanya. Namun, perjuangan yang dilaungkan adalah bermusim. Apabila tiba Pilihan Raya Kampus (PRK), maka dapat dilihat dua kelompok yang berbaju merah dan oren.

Kerana terbiasa dengan paksaan agaknya, apa yang dihidangkan oleh pentadbiran, itu jugak yang dimakan oleh mahasiswa tanpa bertanya halal haram, relevan atau tidak, perlu tak perlu. Ini juga dimakan oleh kelompok yang sedar akan realiti semasa tahap intelektual mahasiswa. Ini lebih kritikal. Dan perlu muhasabah khusus bagi menampar yang sedang lena dibuai angin.

Sangat malang apabila mahasiswa dengan segala keupayaan yang ada disekeliling kita, tiba-tiba memilih untuk tidak mahu berfikir dan berbincang lebih daripada hal yang ada di dalam kocek kita. Yang berbincang lebih pun mungkin pimpinan kampus tetapi bila kepada peringkat ahli, pudar perbincangannya. Masih berkira-kira dengan jadual sendiri. Kita memilih untuk redha kepada perkara yang tidak sepatutnya diredhai dan akhirnya yang terluka adalah negara.

Ini memerlukan pencerahan yang sebenar.

Mahasiswa adalah kelompok anak muda yang mempunyai tenaga dan minda yang masih segar. Idealisme yang dilaungkan adalah satu kemahuan yang jujur dari mahasisa yang inginkan negara mereka menjadi lebih baik.

Gerak geri mahasiswa adalah yang boleh menggegarkan dunia jika kita berjaya membuka minda kita terhadap perkara yang benar dan perkara yang perlu. Tugas mahasiswa adalah untuk berfikir dan bertindak. Tatakala cabaran hidup sedang ruwet dan kondisi politik yang semakin tidak tentu arah sehingga menimbulkan jemu, kebejatan sosial yang membuncah, dan tekanan ekonomi akibat defisit negara yang semakin meningkat, idealisme mahasiswa sangat diperlukan.

Bukan sekadar 'check and balance', tetapi menghasilkan solusi. Mungkin ramai yang akan katakan ini adalah penyataan yang terlampu idealist untuk mahasiswa, tetapi bagi saya ini adalah satu garapan kepada mahasiswa untuk sama-sama berfikir! Kekurangan yang paling ketara pada masa sekarang. Inilah perkara yang harus dicapai oleh mahasiswa, khususnya di Sabah.

Sehubungan dengan kongres yang bakal diadakan, saya mengajak mahasiswa untuk membuka minda demi melihat arus kebangkitan anak muda negara. Diharapkan kongres yang akan diadakan dapat menyuntik idealisme kepada mahasiswa Sabah.

Biarlah laungan 'Hidup Mahasiswa' terus bergema di kampus kita!



Asraf Sharafi Mohd Azhar
Pengerusi GAMIS Sabah